Mengapa Gambia yang Menuntut Myanmar soal Genosida Rohingya?

[Klikindonews.com] DEN HAG, – Gambia telah mengajukan gugatan kasus terhadap Myanmar di International Court of Justice (ICJ) atau Pengadilan Internasional di Belanda. Dalam gugatannya, pasukan Myanmar dituduh melakukan genosida terhadap komunitas Muslim Rohingya—yang oleh negara itu disebut sebagai orang-orang Bengali—selama konflik di Rakhine pada 2016 dan 2017.

Gambia mengajukan gugatan genosida terhadap Myanmar atas nama Organisasi Kerjasama Islam (OKI) yang beranggotakan 57 negara, termasuk Indonesia. Bangladesh memainkan peran penting dalam membuka kasus melawan Myanmar.

Ini adalah kasus genosida pertama di ICJ sejak 1990-an.

Pada akhir Mei, Menteri Luar Negeri Gambia gagal menghadiri pertemuan tahunan OKI yang diadakan di Bangladesh. Namun, Gambia mengirim Menteri Kehakiman dan Jaksa Agung, Abubacarr Tambadou ke pertemuan itu.

Tambadou telah terlibat dalam pengajuan kasus genosida Rwanda 1994 selama lebih dari satu dekade. Dia juga bagian dari delegasi OKI yang menjadi tempat pengungsian di Cox’s Bazar.

Pihak berwenang Myanmar, termasuk peraih Hadiah Nobel Perdamaian Daw Aung San Suu Kyi yang memimpin pemerintah sipil, telah membantah hampir semua tuduhan terhadap Myanmar. Myanmar mengatakan secara resmi melakukan operasi militer anti-terorisme.

Tambadou mengajukan proposal untuk membentuk komite OKI guna penyelidikan tuduhan genosida terhadap orang Rohingya. Persetujuan proposal oleh 57 anggota OKI menempatkan negara kecil Afrika barat di pusat profil tertinggi dalam peradilan internasional.

Tim pengadilan Gambia akan menghadapi delegasi Myanmar yang dipimpin oleh Daw Aung San Suu Kyi, di Den Haag pada 10-12 Desember 2019.

Tambadou meminta ICJ untuk segera memerintahkan aksi “untuk menghentikan tindakan genosida oleh Myanmar segera dan untuk menegakkan dan memperkuat norma global terhadap genosida yang mengikat semua negara”. Myanmar juga mengindikasikan bahwa pihaknya akan membela kasus ini.

Pada 2012, ada konflik antara kedua komunitas di Negara Bagian Rakhine. Pada bulan November 2013, delegasi dari OKI mengunjungi kamp-kamp pengungsi Rohingya di Negara Bagian Rakhine.

Selama tur ke Myanmar, delegasi OKI berusaha membuka kantor OKI di Myanmar, tetapi tujuan OKI untuk membuka kantornya tidak terwujud karena ada protes nasional di negara itu.

Namun, OKI telah berusaha dengan segala cara yang mungkin untuk mencapai tujuannya dengan tenang. Dapat dikatakan bahwa masalah yang dihadapi Myanmar di panggung internasional adalah hasil dari tindakan yang diprakarsai oleh OKI.

Menurut laporan Eleven Myanmar, yang dikutip Jumat (13/12/2019), serangan teror kelompok ARSA (Arakan Rohingya Salvation Army) di Rakhine utara pada 2016 dan 2017 mencerminkan agenda politik OKI. Media itu mengasumsikan bahwa OKI memberikan bantuan kepada ARSA.

U Thein Tun Oo, Direktur Eksekutif Thayninga Institute for Strategic Studies mengatakan; “Setelah melakukan penelitian tentang bagaimana ARSA dapat beroperasi secara berkelanjutan untuk jangka waktu tertentu, saya memiliki kecurigaan bahwa mereka terkait dengan OKI, terutama dengan ISIS di Timur Tengah. ketika saya melihat fakta bahwa siapa yang dapat memberikan bantuan kepada mereka untuk waktu yang lama. Apa yang bisa saya katakan dengan pasti adalah bahwa OKI memberikan bantuan untuk kasus ini.”

Thayninga Institute adalah organisasi yang melakukan studi tentang urusan Negara Bagian Rakhine.

OKI adalah organisasi terbesar kedua di dunia setelah PBB. OKI dibentuk dengan 57 negara anggota dari empat benua dan berusia lebih dari 40 tahun.

Pembentukan OKI bertujuan untuk memecahkan kesulitan yang dihadapi umat Islam di seluruh dunia.

Dengan protokol, menteri luar negeri membuat keputusan untuk OKI. Anggota dewan bertemu secara teratur setiap tahun. Untuk masalah-masalah penting, anggota dewan bertemu setiap tiga tahun.

Negara-negara anggota menyumbang dana untuk OKI, tetapi juga menerima sumbangan terpisah. Dari negara-negara anggota OKI, Arab Saudi dan Iran memiliki kontribusi donor tertinggi.

Setelah serangan 9/11 di Amerika Serikat, OKI meninjau misinya. OKI mengadakan pertemuan Muslim global. Pada 2015, OKI menetapkan rencana strategis 10 tahun.

Dalam pidatonya, Ekmeleddin Ihsanoglu, Sekretaris OKI, mengatakan; “Rencana strategis mencakup perang melawan terorisme, hilangnya Islamofobia, manajemen yang buruk, dan kesenjangan ekonomi yang luas. Ini juga termasuk rencana untuk memerangi kemiskinan, kurangnya pendidikan, korupsi, dan ketidaksetaraan.”

“Tidak mampu menyelesaikan masalah-masalah ini akan memaksa Muslim yang menghadapi kesulitan, untuk menjadi ekstremis,” kata Ekmeleddin Ihsanoglu.

Ekmeleddin Ihsanoglu adalah warga negara Turki. Turki ingin membangun hubungan dengan komunitas ASEAN. Membangun hubungan dengan Indonesia dan Malaysia di ASEAN dalam bentuk bantuan untuk Muslim adalah masalah geopolitik yang sangat penting bagi Turki.

Karena itu, Turki menuntut hak-hak orang-orang Rohingya dengan mendesak PBB, OKI, dan kelompok-kelompok hak asasi manusia. Mendapatkan status kewarganegaraan untuk orang-orang Rohingya di Negara Bagian Rakhine adalah aspirasi penting bagi Turki.

Turki ingin memungkinkan orang-orang Rohingya di Negara Bagian Rakhine untuk mendapatkan status kewarganegaraan secepat mungkin. Dengan bantuan organisasi seperti PBB dan OKI, Turki ingin meningkatkan upayanya dan menekan pemerintah Myanmar. Beberapa komite di bawah PBB membuat tuntutan bahkan untuk pemberian status kewarganegaraan dengan jelas.

Pada pertemuan komite PBB yang diadakan pada tahun 2017, Duta Besar Arab Saudi, Abdallah Al-Mouallimi, berbicara atas nama OKI, mengatakan; “Adegan tidak manusiawi lainnya dari kebencian agama sedang berlangsung di Myanmar, memaksa hampir 620.000 Muslim Rohingya melarikan diri ke Bangladesh.”

PBB tidak menekan negara-negara lain meskipun ada 150 negara konvensi Jenewa. PBB memberi tekanan kuat pada Myanmar tentang urusan-urusan Rohingya, atas anjuran OKI.

Akhirnya, Gambia mengajukan kasus terhadap Myanmar di ICJ atas nama OKI pada tanggal 11 November. Pada tanggal 13 November, kelompok-kelompok hak asasi manusia di Inggris juga membuka kasus terhadap para pemimpin Myanmar di pengadilan di Argentina.

Pada tanggal 14 November 2019, Pre-Trial Chamber III of the International Criminal Court memberikan wewenang kepada Jaksa Penuntut untuk melanjutkan penyelidikan atas dugaan kejahatan dalam yurisdiksi ICC dalam situasi di Republik Rakyat Bangladesh/Republik Persatuan Myanmar. Ini bukan kejadian yang normal karena tiga kasus terjadi dalam seminggu.

Pada 2016, ARSA melakukan serangan terhadap beberapa pos polisi di Kota Yathaedaung di Negara Bagian Rakhine. Pada Agustus 2017, ARSA menyerang 30 pos polisi perbatasan termasuk markas militer di wilayah Buthidaung dan Maungdaw.

Pasukan keamanan Myanmar berdalih harus melakukan operasi di sana karena serangan ARSA yang mereka nyatakan sebagai serangan teroris. Pertempuran antara pasukan keamanan dan ARSA memaksa sekitar 600.000 orang Rohingya melarikan diri ke Bangladesh.

Versi media Myanmar, ARSA membunuh ratusan umat Hindu dan beberapa etik lokal, namun PBB dan OKI memilih untuk menutup mata terhadap pembunuhan teror semacam itu. Dengna klaim itu, media tyersebut menyimpulkan bahwa ARSA sedang berusaha mengimplementasikan agenda politik OKI melalui terorisme.

Pemerintah Myanmar telah menyatakan kekecewaannya karena kurangnya upaya di balik kerja sama dari Bangladesh meskipun ada keinginan bersama untuk memulangkan orang-orang Rohingya yang melarikan diri dari konflik.

Terlepas dari kemitraan yang luas dengan banyak kelompok PBB serta negara-negara anggota ASEAN, tekanan politik dan ancaman terhadap para pengungsi yang ingin kembali ke rumah mereka telah menyebabkan proses repatriasi yang lambat.

Ada juga kebutuhan untuk membentuk sebuah kelompok, yang terdiri dari perwakilan dari negara-negara ASEAN, China, dan India, yang dapat sepenuhnya mengamati proses repatriasi setiap saat.

Kriteria untuk proses repatriasi adalah penghormatan terhadap hak asasi manusia dan proses verifikasi kewarganegaraan yang sepenuhnya akurat dan cepat dalam batas-batas yang ditetapkan oleh undang-undang kewarganegaraan 1982.

Bagi mereka yang telah kembali, Myanmar harus menjamin kepulangan yang aman dan sukarela serta mata pencaharian yang berkelanjutan dan aman. Bagi banyak orang, ini adalah kunci penting bagi seluruh proses repatriasi untuk berhasil.

ICJ pertama kali diinisiasi pada tahun 1945 berdasarkan perjanjian PBB dan menjadi hidup pada tahun 1946 untuk menangani tuntutan hukum negara-ke-negara.

ICJ, yang terdiri dari 15 ahli hukum internasional, adalah pilihan yang dipilih oleh Majelis Umum PBB dan Dewan Keamanan PBB setiap sembilan tahun.

Penasihat Negara Myanmar Aung San Suu Kyi telah berangkat ke Den Haag, Belanda untuk membela negaranya atas tuntutan hukum Gambia.

Menurut wawancara BBC dengan mantan profesor hukum Dr Myint Zan, keadaan gugatan ICJ saat ini tidak memutuskan apakah Myanmar bersalah melanggar ketentuan sesuai dengan konvensi genosida PBB.

Namun, Myanmar harus menghentikan dugaan genosida yang sedang berlangsung, untuk tidak menghancurkan bukti yang berkaitan dengan genosida, dan bagi Myanmar dan Gambia untuk menyelesaikan masalah ini secara damai tanpa membiarkan masalah hukum memburuk.

Keputusan dari ICJ akan tergantung pada suara dari majelis hakim. Jika ada 17 hakim yang akan memimpin kasus ini, setidaknya sembilan hakim harus setuju untuk mengindahkan tuduhan Gambia atau pembelaan Myanmar.

Dr Myint Zan juga mengklaim bahwa Myanmar dapat dengan mudah menyangkal, sama seperti negara-negara lain yang telah diadili di ICJ, bahwa ICJ tidak memiliki yurisdiksi untuk menghakimi Myanmar serta bertarung pada titik yang Gambia sama sekali tidak berada dalam posisi yang benar untuk menuduh Myanmar di ICJ.

Selain itu, ia juga menyebutkan Myanmar dapat menyangkal apa yang disebut sebagai bukti yang dipegang oleh organisasi-organisasi PBB dan Gambia semuanya dilaporkan dari Misi Pencari Fakta, sebuah kelompok yang secara resmi diakui oleh Myanmar, yang karenanya membatalkan dirinya sesuai dengan aturan ICJ.

Myanmar juga dapat mengklaim bahwa laporan resmi akan segera diterbitkan sehubungan dengan upaya misi pencarian fakta, yang mengusulkan kepada ICJ untuk mengambil amunisi hukum Gambia.

Persidangan yang terjadi di ICJ tidak akan memutuskan apakah pemerintah Myanmar bertanggung jawab atas tuduhan genosida tetapi bagi pemerintah untuk memberikan klarifikasi tentang status terkini. Menurut Myint Zan, jika penjelasan resmi soal Myanmar tidak diterima, itu akan menjadi kemenangan Myanmar dalam pertarungan hukum ini.

Dia juga mengutip salah satu pengacara Gambia tentang fakta bahwa kasus ini akan memakan waktu setidaknya tiga tahun jika ICJ memutuskan untuk melanjutkan kasus tersebut dan sementara mengabaikan bantahan Myanmar.

Menurut kutipan dari wawancara BBC dengan Dr Myint Zan, Myanmar saat ini tidak dalam posisi untuk melakukan pukulan hukum yang mematikan, meskipun beberapa kerusakan pada reputasi Myanmar di masyarakat internasional.

Apa itu ICJ?

ICJ sering disebut Pengadilan Internasional karena merupakan departemen hukum utama PBB yang melakukan dua tugas utama.

Yang pertama adalah untuk bertindak sebagai perantara hukum antara dua negara jika ada permusuhan yang kedua adalah menjadi pertemuan global intelijen hukum tentang cara terbaik PBB dan anggotanya dapat melakukan bisnis mereka dalam hukum internasional.

Gambia sekarang menuntut Myanmar karena dianggap melanggar Konvensi Genosida 1948 untuk Pencegahan dan Hukuman Atas Kejahatan Genosida, sebuah konvensi yang disetujui dan ditandatangani oleh Myanmar.

Perjanjian PBB menentukan bahwa Myanmar, anggota PBB sejak 1956, harus mencegah dan menghukum tindakan genosida karena dianggap kriminal di bawah hukum internasional.

Bagaimana Gambia Menjadi Negara penggugat?

Gambia adalah negara kecil di Afrika barat. Menurut laporan ICF AS, populasi Gambia terdiri dari 95 persen Muslim dan juga bagian dari 57 negara anggota OKI.

Bagian dari Mahkamah Kriminal Internasional (ICC), pada kenyataannya itu adalah Kepala Kejaksaan, Fatou Bensuda. Dia adalah warga negara Gambia dan merupakan bagian dari ICC yang memungkinkan penyelidikan masalah konflik Negara Bagian Rakhine Utara.

Menteri Kehakiman dan Jaksa Agung Gambia, Abubacarr Tambadou, lulusan Inggris, adalah veteran terkemuka kasus genosida Rawanda untuk ICC.

Dia mengklaim bahwa dunia tidak akan berdiri dan menonton ketika kekejaman sedang dilakukan, sehingga meluncurkan Gambia sebagai negara penuntut melawan Myanmar.

Siapa Orang Myanmar yang Jadi Target?

Ketika gugatan ICJ mencakup seluruh negara, Perwakilan Tetap Republik Persatuan Myanmar untuk PBB Hau Do Suan mengatakan; “Karena gugatan antara dua negara akan ditangani oleh pemerintah, pendapat saya adalah bahwa itu adalah kasus pemerintah itu sendiri. Tetapi pandangan ahli hukum mungkin berbeda.”

Perbedaan antara ICC dan ICJ

ICJ hanya menerima gugatan negara-ke-negara dan bukan dari orang, organisasi, dan kelompok. Jadi OKI tidak bisa secara langsung menuntut Myanmar tetapi melalui Gambia. Ini juga berfungsi sebagai platform perantara hukum antara negara-negara serta tempat pergi untuk nasihat hukum ketika itu menyangkut hukum internasional.

Namun, ICC dapat menargetkan setiap individu yang diduga melanggar aturan genosida, kegiatan kriminal masa perang, dan penghinaan lainnya terhadap umat manusia. Ia memutuskan orang yang bertanggung jawab atas kejahatan tersebut.

Ini juga memutuskan apakah individu tersebut bersalah atau tidak, yang jika terbukti bersalah, ICC juga akan menghukum dengan cara hukuman.

ICJ, bahkan jika telah memutuskan bahwa suatu negara bersalah melanggar konvensi internasional, tidak dapat atau merasa sangat sulit untuk menghukum individu.

Apa Sebenarnya yang Dihadapi Myanmar?

ICJ sejauh ini menangani genosida terkenal Muslim Bosnia dan Herzegovina, sebuah kasus dengan banyak bukti. Diputuskan bahwa Serbia bertanggung jawab atas Genosida Srebrenica, bukan karena terlibat di dalamnya tetapi karena melanggar Konvensi Genosida dengan gagal mencegahnya.

Pendiri Jaringan Bantuan Hukum, Pengacara Hak Asasi Manusia Aung Htoo telah menjawab kepada BBC;”Bahwa ICJ memutuskan bahwa Pengadilan Kriminal Internasional untuk Bekas Yugoslavia (ICTY) telah gagal untuk mentransfer Jenderal Ratko Mladi, sehingga melanggar ketentuan Konvensi Genosida, juga Memutuskan permintaan Bosnia dan Herzegovina atas kompensasi moneter tidak terkait dengan kasus tersebut. Ini menuntut agar pengiriman ICTY menginginkan individu dari Serbia untuk diadili. Jika kita melihat kasus itu, ICTY sudah memutuskan jenderal atau kelompok mana yang bertanggung jawab. Untuk Myanmar, ICC masih berusaha membangun sebuah kasus. Jika persidangan di ICJ berjalan baik untuk Myanmar, apa yang ICC coba lakukan dapat terkena dampak. Sekalipun Myanmar dianggap bersalah karena melanggar Genocide Conveition, sangat tidak pasti siapa atau kelompok apa yang akan dihukum.”

Beberapa Fakta tentang Piagam PBB dan ICJ

Piagam PBB mengklaim bahwa semua negara anggota harus mematuhi keputusan yang diputuskan oleh ICJ sesuai Pasal 14, Bab 94.

Artikel yang sama menyatakan dalam Bab 92 bahwa ICJ adalah lengan hukum utama PBB sementara Bab 93 menyatakan bahwa hanya negara-negara anggota yang harus tunduk pada hukum internasional.

Namun, Piagam PBB juga mengklaim bahwa bahkan negara-negara non-anggota dapat dituntut sesuai kesepakatan dari Dewan Keamanan atau tergantung pada aturan mengenai basis kasus per kasus.

Juga dinyatakan bahwa jika pelanggaran terhadap tugas-tugas yang ditahbiskan oleh perjanjian ditemukan di salah satu pihak yang terlibat dalam gugatan, Dewan Keamanan dapat memutuskan bagaimana cara terbaik untuk melanjutkan.

Pasal 96 Piagam PBB ini juga mengatakan bahwa segala dan semua hal mengenai nasihat hukum atau konsultasi dapat dicari dengan ICJ. Berkenaan dengan otoritas hukum pengadilan internasional, dinyatakan bahwa ICJ hanya harus menangani kasus negara-ke-negara dan bahwa organisasi internasional yang melayani kepentingan publik juga dapat meminta informasi dari ICJ serta mengirimkannya ke ICJ, di mana ICJ harus menerimanya sebagai bukti.

Pengadilan juga dapat mengadakan persidangan atau berkonsultasi tentang kasus-kasus yang diberikan kepada mereka kapan saja sehubungan dengan individu, kelompok, departemen, serta komisi organisasi apa pun.

ICJ dan Dewan Keamanan

Menurut Pasal 94 piagam, semua negara anggota harus mematuhi keputusan yang dibuat oleh pengadilan. Kalau tidak, itu akan diserahkan ke Dewan Keamanan.

Ada beberapa masalah berbeda dengan prosedur ini.

Jika keputusan pengadilan bertentangan dengan keinginan hanya satu dari lima anggota tetap Dewan Keamanan dan sekutu mereka, keputusan tersebut akan ditolak melalui kekuatan veto. Contohnya adalah kasus antara AS dan Nikaragua. AS tidak peduli dengan keputusan pengadilan, akhirnya membawanya ke Dewan Keamanan. Dewan juga tidak dapat melanjutkan tekanan untuk memaksa suatu negara untuk menerima keputusan pengadilan jika salah satu anggota dewan telah memveto terhadap keputusan pengadilan. Walaupun ada Pasal 7 bagi Dewan Keamanan untuk mengambil tindakan keras, itu juga sangat tergantung pada keseimbangan halus dari skala perdamaian dan keamanan global. Sejauh ini, Dewan Keamanan belum melakukan intervensi dengan cara seperti itu.

Dalam analisis lebih lanjut mengenai pembagian kekuasaan antara ICJ dan Dewan Keamanan, kita harus melihat kasus Pan Am dari tahun 1992. Libya telah meminta cara untuk melindungi dirinya sendiri di muka ke pengadilan karena menuduh Inggris dan AS mengancam dengan sanksi ekonomi, melanggar hak-hak Libya. Ini memicu konflik antara keduanya; dengan pengadilan memutuskan melawan Libya dengan 11 suara mendukung dan 5 suara menentang. Karena fakta bahwa, sesuai Konvensi Montreal, permintaan Libya membutuhkan perintah tegas Dewan Keamanan.

Tugas seperti yang dituntut oleh Pasal 103 masih sangat tergantung pada prosedur dan perjanjian antara semua negara lain.

Dalam kasus Nicaruga, diputuskan oleh pengadilan bahwa tidak perlu ada perbedaan antara ICJ dan keputusan Dewan Keamanan. Dalam kasus apa pun, agak jelas bahwa skala tersebut sangat menguntungkan Dewan Keamanan jika terjadi perselisihan antara ICJ dan Dewan Keamanan. Sementara Dewan Keamanan dapat diminta untuk campur tangan dalam kasus-kasus pengadilan internasional, pada akhirnya tergantung pada apakah dewan menganggap perlu.

Terlepas dari keputusan pengadilan internasional yang seharusnya bersifat final tanpa ada kesempatan untuk naik banding, negara yang telah kehilangan gugatan tetapi menolak untuk tunduk pada keputusan pengadilan harus ditangani oleh Dewan Keamanan yang secara eksplisit dapat menolak untuk melakukannya.

Dalam contoh lain, AS terikat pada yurisdiksi wajib sesuai dengan undang-undang tahun 1946. Tetapi AS memutuskan untuk turun takhta dari yurisdiksi wajib setelah pengadilan memutuskan bahwa AS telah terlibat dalam penggunaan kekuatan secara tidak sah, dan meminta AS untuk berhenti. AS juga diperintahkan untuk mengkompensasi Nicaragua.

 

 

 

sumber : sindonews.com