Suara Aneh Melanda Bumi Berasal dari Gempa Tektonik

[Klikindonews.com], – Fenomena suara gemuruh sempat terjadi di beberapa negara di dunia. Sejumlah peneliti dengan sigap mencari tahu asal muasal dari suara itu. Alhasil, terdeteksi sebanyak 7.000 gempa tektonik dan ratusan sinyal seismik menjadi penyebab utama dengungan suara.

Gempa tektonik adalah jenis gempa bumi yang disebabkan oleh pergeseran lempeng plat tektonik. Selain itu, gempa terjadi karena besarnya tenaga yang dihasilkan oleh tekanan antar lempeng batuan dalam perut Bumi.

Dilansir CNN, ribuan gempa tektonik itu terjadi sepanjang tahun 2018. Salah satunya bersumber dari Pulau Mayotte di Samudra Hindia, tepatnya di Kepulauan Komoro, Afrika Selatan pada Mei 2018.

Selain itu, setidaknya ada 407 sinyal seismik jangka panjang dan terdeteksi selama 20 sampai 30 menit.

Gempa tektonik dan sinyal seismik ini teridentifikasi sekitar 22 mil di lepas pantai bagian timur. Para peneliti juga menemukan ada penurunan permukaan pulau sebesar 7 inci akibat gempa.

Peneliti mengembangkan metode seismologis rakitan sendiri untuk membantu mereka mengumpulkan garis waktu selama setahun demi merekonstruksi apa yang terjadi.

Fase pertama melibatkan magma yang naik dengan cepat dari reservoir atau suatu tempat terakumulasinya minyak dan gas Bumi lalu membentuk batuan), 18 mil di bawah permukaan Bumi. Tahap ini menyebabkan terbukanya saluran di dasar laut, yang memungkinkan magma mengalir dan mulai membentuk gunung berapi di bawah laut.

Selama pembentukan gunung berapi itu menyebabkan aktivitas gempa dan tanah di Pulau Mayotte menurun.

“Kami menafsirkan ini sebagai tanda runtuhnya ruang magma yang ada di lepas Pantai Mayotte,” kata Peneliti Eleonora Rivalta dari Pusat Penelitian Jerman Geosciences GFZ.

Peneliti lain dari Universitas Potsdam Jerman, Torsten Dahm memprediksi Pulau Mayotte akan kembali dilanda gempa tektonik tahun ini karena kerak Bumi di atas reservoir yang dalam bisa terus runtuh dan memicu gempa yang lebih kuat.

Asal Mula Suara ‘dari Langit’ di Yogyakarta

Ahli Geologi asal Azerbaijan Elchin Khalilov menjelaskan secara ilmiah asal muasal terompet dari langit yang terdengar di beberapa negara. Menurutnya, suara tersebut berasal dari gelombang akustik-gravitasi.

Salah satu penyebab munculnya gelombang suara tersebut adalah meningkatnya aktivitas gelombang matahari yang membentuk jilatan api. Selain itu ada juga implus gravitasi dari inti bumi.

“Faktanya adalah bahwa percepatan drift magnet bumi di kutub utara yang meningkat lebih dari lima kali lipat antara tahun 1998 dan 2003 dan ini mengarah ke intensifikasi proses energi dalam inti Bumi, karena proses di dalam inti dan luar inti yang membentuk medan geomagnetik bumi,” kata Elchin seperti dilansir berita CNNIndonesia.com, 27 Mei 2015.

Berkaitan dengan aktivitas matahari yang meningkat sejak tahun 2011, intensifikasi proses energi dalam inti Bumi dapat memodulasi medan geomagnetik melalui serangkaian proses fisik di ionosfer.

Di tingkat batas atmosfer tersebut menghasilkan gelombang akustik-gravitasi yang beberapa telah didengar oleh orang-orang dalam bentuk frekuensi suara rendah yang menakutkan di berbagai bagian planet Bumi.

 

 

sumber : cnnindonesia.com